Semoga menjadi Amal ibadah untuk anda

Kebiasaan Penjual Gado-Gado Di Depok ini Bisa Menampar Hati Mu

Kebiasaan Penjual Gado-Gado Di Depok ini Bisa menampar Hati Mu – Pengalaman menarik dan patut di renungi oleh kita semua sebagai seorang muslim yang masih meragukan jaminan allah Swt Tentang rezeki. Kisah nyata ini adalah cerita dari mas bayugawtama yang tinggal di kota depok jawa barat.

Beliau menceritakan pengalamannya dan mengabadikan dengan mengunggah foto nya di halaman website pribadinya dan berikut ini cerita selengkapnya semoga bermanfaat :

Mas Bayugawtama : Saya sudah beberapa kali beli gado-gado di tempat ibu ijah( Nama lengkapnya Siti Khodijah ) di pojok jalan Asmawi, Beji, Depok jawa barat ini. Untuk ke 2 kalinya saya dipaksa menunggu di gerobaknya yang ditinggalkan begitu saja.

Lagi sholat dzuhur mas bu ijah nya…kata penjual rambutan di sebelah gerobak ibu ijah ini. Saya pun menunggu. 15 menit kemudian ibu ijah muncul, karena sudah kenal dengan wajah pelanggannya ini beliau lalu bilang, maaf ya nunggu lama pedas banget kan?

Bayugawtama : Habis sholat bu?

Ibu Ijah : Iya mas, kaya kagak sholat kagak, rugi dong saya jawabannya bikin saya merasa ditampar

Bayugawtama : Nggak takut kehilangan pelanggan?

Ibu Ijah : Emang sih kata orang-orang setiap pas saya sholat ada sekitar 6 sampe 7 pelanggan yang datang untuk membeli gado-gado tapi ya kalau memang rezeki saya orang pada balik lagi. Kalau kagak balik ya bukan rezeki saya

Plakkk..!!! Ditampar lagi saya rasanya sama ibu ijah. Yang ke 2 ini terasa lebih pedas tamparannya, lebih pedas dari rasa gado-gadonya. Jelas, keyakinannya soal rezeki jauh diatas keyakinan saya yang kadang masih meragukan-Nya.

Bayugawtama : Terima kasih ya bu Ijah atas tamparannya. Sekaya apa dirimu sampai rela meninggalkan sholat?

Mencari ladang amal ibadah bisa dengan berbagai macam cara salah satunya dengan meneruskan cerita ini semoga bisa menjadi jalan kebaikan Dengan Di Like dan share yah….!!!

Sumber : @bayugawtama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!